Friday, June 25, 2010

Projek - Nyamuk asmara ep1

malam jumaat.

perjalanan ke alam loba-loba tidaklah selancar yang aku sangkakan, tambahan pula malam jumaat alam loba-loba agak sesak sedikit, maklumlah ramai yang mengambil kesempatan untuk mengekpresikan cinta mereka.Alam loba-loba sudah berubah, ianya tidak semeriah ketika kali terakhir aku datang ke sini, cinta yang dijelmakan disini tidak lagi seindah dulu, sehinggakan ada cinta yang dijelmakan sebagai sesuatu yang sangat menjijikkan dan busuk, mugkin sekali kerana nafsu. Aku termenung di hadapan jam awan di hentian terakhir stesen ferry cinta, sambil melihat seekor anak zirafah putih yang sangat comel berlari kesana kemari, aku tertawa kecil. Masih ada lagi cinta yang sesuci ini, aku tertanya-tanya siapakah pemilik cinta itu. jam awan menunjukkan pukul 456awan, aku sendiri pun tidak faham tentang jam awan ini, masa diukur bukan pada paksi alam, atau pada putaran orbit, tetapi diukur berlandaskan hati dan perasaan para pencinta, rasionalnya, masa pada mereka yang sedang dilamun cinta umpama awan, terapung melayan angin, seolah-olah tiada penghujung. aku tersenyum sambil menggaru-garu hidung yang tidak gatal, tetapi secara ringkasnya, yang aku tahu waktu alam loba-loba berkisar disaat aku pejamkan mata dan berfikir tentang cinta sehingga terdengarnya azan subuh.

lamunanku diganggu oleh sapaan Alfonso, penunggu ferry cinta, kami bersalaman, dunia loba-loba sudah berubah, kata Alfonso.. air sungai cinta sudah semakin tercemar. Aku hanya tersenyum, teringat kembali diwaktu dulu, di saat aku sedang dilamun cinta, dan cintaku di alam loba-loba dijelmakan seumpama seruling malam yang tidak putus-putus mendendangkan alunan musik yang sungguh mengasyikkan, yang membelai setiap cinta-cinta di alam loba-loba. cinta sejatiku menjadi penyeri di alam loba-loba, tapi itu dulu. Kata Alfonso lagi, semenjak aku mengundur diri dari alam loba-loba bersama cinta yang sudah mati, dunia loba-loba seaakan-akan sunyi tanpa sebarang frekuensi.

Jam awan berfufur(berdetik)menandakan sekejap lagi subuh akan menjelma dan alam loba-loba akan hilang, sebarang urusan berkaitan alam loba-loba akan terhenti. mereka-mereka yang ke alam loba-loba perlu berada di perhentian ferry cinta sebelum subuh, jika tidak, jiwa, hati, perasaan dan cinta mereka akan terus terperangkap di alam loba-loba.Akibatnya, cinta mereka di alam nyata akan hilang begitu saja. kelibat nyamuk asmara belum pun lagi kelihatan dan aku sudah mula risau, merokok di alam Loba-loba adalah dilarang, kerana membahayakan cinta.

Serius benar nyamuk asmara, semenjak dua menjak ini, patutla bilik ku di alam nyata penuh dengan nyamuk, sehingga menyukarkan aku untuk tido, rupanya ia mesej dari nyamuk asmara supaya lekas ke dunia loba-loba. sudah setahun lebih aku tidak memasuki alam loba-loba, semenjak hilangnya seruling malam.

Segala cinta-cinta di alam loba-loba ini ditadbir oleh nyamuk asmara, baik cinta yang berlandaskan hawa nafsu, mahupun cinta dusta. tidak terkecuali cinta-cinta monyet, cinta ditadbir dengan penuh kasih sayang, cinta di alam loba-loba di baja dan disiram dengan puisi2 indah oleh Nyamuk Asmara.Sedang aku asyik meneguk jus rimbunan awan, sejenis minuman sepesel di alam loba-loba, tiba-tiba seluruh awan di alam loba-loba bertukar warna, hijau kebiru-biruan, platipus putih berpelepah terbang riang kesana kemari. aku tersenyum, itulah petanda nyamuk asmara sudah sampai.nyamuk asmara, bukanlah dijelmakan dari cinta sesiapa, dia adalah dia.. kecantikan nyamuk asmara memang tiada bandingan, tetapi sayang, nyamuk asmara hanya boleh hidup di alam loba-loba sahaja kerana di alam nyata dia tidak lebih hanya sekadar nyamuk bodoh yag takutkan ridsect.

Aku dan nyamuk asmara bercumbuan, memang kami sudah lama kenal.. lagipun sudah setahun lebih tidak berjumpa, jadi tiada salah pada hematku untuk melepaskan rindu. kelihatan 2 3 pengawal nyamuk asmara buat muke x puas hati. tapi ada aku kisah?. setelah habis sesi melepaskan rindu, aku dan nyamuk asmara duduk di sebuah rimbunan pepohon berbentuk hati, di belakang kami ada seekor kucing yang pandai menyanyi. mata kami bertentang, kata nyamuk asmara, beliau sedih dgn alam loba-loba, dan kesal dengan alam nyata. aku faham maksud nyamuk asmara, dan aku tahu nyamuk asmara bimbangkan alam loba-loba.Cumanya,aku adalah insan biasa apa yang aku mmpu lakukan.

hanya ada satu cara yang dapat menyelamatkan alam loba-loba, getus nyamuk asmara, aku diam membisu, aku sudah dapat membaca isi hati nyamuk asmara. alam loba-loba perlukan...

cinta sejati..

Ya cinta sejati... cinta sejati yang mampu dijelmakan sebagai seruling malam di alam loba-loba, seperti dulu-dulu, disaat hati mu umpama bunga yang memekar, kata nyamuk asmara, dan aku, aku perlu mencari cinta sejati itu...aku tersenyum tawar, sambil dalam hati rasa nk lempang je nyamuk asmara, apa dia ingat cinta sejati ni bleh dijumpai di mana-mana saja? dia ingat cinta sejati boleh di cari dengan hanya menggunakan mata?... Mata nyamuk asmara membutang, mengharapkan simpati dari aku. aku tewas dgn godaan nyamuk asmara. dan aku bersetuju untuk mencari cinta sejati di alam nyata demi menyelamatkan alam loba-loba yang pincang dengan segala macam cinta hawa nafsu dan cinta dusta.

Mampukah aku mencari cinta sejati? dapatkah aku mencari cinta sesejati seruling malam? aku termenung sendiri di subuh hari sambil mencari2 ubat nyamuk.

7 comments:

salam_sejahtera said...

hahahaha...jadi nyamuk asmara demo...gilos...hebat bhso dio....kah3

wdj owner said...

mu gi k12.byk jugok nyamuk situ.sapa tokleh tido

Viva La zuLL said...

Masuk unsuer2 provokasi, saspen dan SEKSperimen ar bro.. kehkehkeh

miemi zahari said...

wahhh terer ye bosbin mengarang..hehhee

nas said...

hamboih..sungguh bersastera kamo..ehehehe....bilik ak banyak nyamuk tengah berasmara nih,..ehheh

Lurunna said...

lalu...
sambil memantau..

Ey3 said...

K12 bukan takat nyamuk je, serangga2 lain pn byk berkampung kat situ..hahaha...