Monday, June 28, 2010

Projek - Nyamuk asmara ep2

Sinar mentari pagi menyelinap masuk, sungguh menyegarkan. Aku buka tingkap, termenung sambil memandang jauh ke arah seekor kucing, aku ketawa kecil, teringat kembali kucing-kucing di alam loba-loba yang rata-rata semuanya pandai menyanyi dan menari. Perjalanan ke alam loba-loba malam tadi lain benar rasanya, sudah setahun lebih aku tidak menjejakkan kaki kesana, banyak yang telah berubah. Alam loba-loba sudah tercemar, mujurlah Nyamuk asmara masih lagi seperti dulu, cantik dan menawan, masih lagi berkata tentang cinta, masih lagi rakus mengarang syair2 dan menyusun bait2 kata yang indah untuk cinta-cinta di alam loba-loba.

Alangkah indahnya berada di alam loba-loba, tidak perlu risau soal mkn dan minum, di alam loba-loba kemanisan cinta sudah cukup mengenyangkan, dan pembasah tekak boleh didapati hampir segenap ruang alam loba-loba, jus rimbunan awan yang rasanya bertukar ganti, sekejap rasa blackkaren, sekejap rasa ciku, dan kadang-kadang rasa macam…. air hujan.

ada satu perkara yang aku tidak berkenan dgn alam loba-loba, rata-rata mahkluk disana semuanya dress up macam cis, baju yang dipakai kalo x ada ropol memang x sah. Paling menyedihkan bagi aku adalah baju alfonso, ropol dibaju melebihi ropol langsir untuk sambutan hari raya di alam nyata, dahla muka alfonso macam x cukup pixel, tapi aku diamkan aja… di alam loba-loba semuanya mungkin.

Terlampau singkat rasanya masaku di alam loba-loba, banyak perkara yang perlu aku rundingi dengan nyamuk asmara, dan ia sudah semestinya berkisar tentang hati dan perasaan, Aku perlu kembali ke alam loba-loba, aku perlu bertemu dengan nyamuk asmara sekali lagi, aku perlukan panduan nyamuk asmara dalam mencari cinta sejati. Aku akui nyamuk asmara memang menawan dan menarik, mana-mana jelmaan cinta di alam loba-loba tidak dapt menandingi kecantikan nyamuk asmara, mgkin itu juga adalah antara faktor aku galak untuk kealam loba-loba, tak salah rasanya.

Aku check nset, manalah tahu kalau-kalau ada gadis-gadisan yang menghantar msg untuk berkenalan, boleh aku majukan kepada nyamuk asmara. Tapi hampeh, yang datang bertandang bknla mesej para gadis-gadis, tapi msg berkaitan iklan lucah yang menjijikkan, mcm H.

Kata-kata nyamuk asmara masih lagi terngiang-ngiang di kiri dan kanan telingaku, hanya aku yang mampu selamtkan alam loba-loba dengan cinta sejati. Ya, aku ada cara, cara yang mudah untuk mendapatkan cinta sejati…

Busur panah Arjuna Cinta…

Aku tersenyum, hanya seorang saja yang mampu mengendalikan panah Arjuna Cinta, bukan nyamuk asmara, bukan juga platypus putih berbulu pelepah, dia adalah kupu-kupu berahi. Semua makhluk di alam loba-loba kenal siapa itu kupu-kupu berahi, handal memanah walaupun matanya rabun. Kupu-kupu berahi adalah antara orang bawahan nyamuk asmara, kalo di alam nyata, kerani.. lebih kurang.

Secara ikhlasnya aku kurang kacip dengan kupu-kupu berahi, selain bermulut longkang (laser), dulu di waktu cinta ku bertunas dan ingin memekar, aku sangkakan kupu-kupu berahi yang akan memanah hati orang yang aku cintai, tapi sebaliknya, ketika itu kupu-kupu berahi sedang lena dibuai mimpi. Alfonso manjadi galang ganti,tukang panah terjun, cinta ku menjadi mangsa kerana panahan alfonso tidak setepat kupu-kupu berahi, panahan alfonso hanya sipi-sipi mengenai hati orang yang aku pernah cintai itu. Akibatnya cinta kami tidak kekal lama walaupun ianya adalah cinta sejati sehingga dijelmakan oleh nyamuk asmara sebagai seruling malam.

Aku tidak salahkan alfonso, aku salahkan kupu-kupu berahi, sempat lagi tuang, bodoh betul, dan perkara ini baru saja aku ketahui dari alfonso ketika sedang melepak di hadapan jam awan. Mungkin sudah ketetapan tuhan, dan aku redha. Perkara ini aku rahsiakan daripada pengetahuan nyamuk asmara.

Persoalannya sekarang, siapakah gadis yang ingin aku panahi dengan busur Arjuna cinta? Busur panah arjuna cinta tidak boleh dipanah sesuka hati. Ada caranya, kalo panahannya terkanan, ianya menjadi benci, kalo terkiri, ianya menjadi cinta membuta tuli, kalo terlampau dalam, ianya menjadi nafsu, dan kalo terlampau nipis ianya hanya sia-sia.. kerana itulah penggunaan busur panah arjuna tidak begitu digalakkan.

Argghhh!!..... aku perlu kembali ke alam loba-loba secepat mgkin, perkara ini aku perlu selesaikan segera, nyamuk asmara harus ku temui.. sambil menendang-nendang kerusi, member sebelah dah pandang lain macam.

Aku x kisah,

aku tidak peduli…

(bersambung)

1 comment:

salam_sejahtera said...

huh...dah tau si alfonso sipi2 nak jgk suh pnah...bongok....hahaha...baik suh kucing kt loba2 jer.....hahaha