Tuesday, November 2, 2010

november untuk sandra dan aku.

“Dari dulu sampai sekarang, x berubah pe’el perangai paper ni… putar alam.. nonsense!”

Getus aku dgn mrh sambil menghempas paper berheader Kosmo ke meja bulat, seinci saja lagi nk kena kopi `o` dan biskut kering yg terletak bersebelahan….
Kopi yng tinggal separuh itu aku hirup pelan-pelan… pahit kopi menjalar ke segenap ruang anak tekak, acuannya sama, kombinasi gula dan kopi juga sudah tepat, tapi sejauh mana aku mencuba ianya masih tidak mampu menandingi rasa kopi buatan si dia… kurang ummphh! org kate.. aku tersengih sambil menyapu mulut yang belemin..

“Papa papa”

Sandra datang dan trus duduk diriba aku, aku belai dan usap rambut anak kecil itu dengan penuh kasih sayang, wajahnya saling x tumpah mcm mama die….

“Cerita la macammana papa jumpe mama, Sandra nk dengar.”

Aku terkedu....... permintaan anak kecil ni kadang kala kita kenala layan, bukan apa, nnti bler da besar harap2 dia x hantar kita ke rumah org tua…

“ kenapa tiba2 ni?”

Aku cuba mendapatkan kepastian tentang apa yang ditanya oleh Sandra, sebelum ini tidak pernah terpacul dari mulut si kecil ini tentang persoalan-peersoalan mcmni, biasanya aku hanya akan digangggu soalan-soalan sejarah, matematik dan kadang2 terselit soalan metafizik.. yang jawapannya aku bantai ikut suka.. x pe tipu budak, nnti bile da besar, pandai2 la dia cari jawapan sebenar…. Rindukan mama barangkali…. Aku cuba buat kesimpulan sendiri.

“Dulu mama ckp papa jumpe mama dalam facebook, facebook 2 apa papa?”
Kata Sandra sambil buat muka monyok… budak-budak sekarang dh x pakai aplikasi facebook, dunia kian berubah, facebook ni orang kate `it so yesterday` … x urban... berlambak lagi aplikasi lain yang jauh lebih advance.. lebih stylo..

“Apa!!?? Facebook!? hahaha….. Nonsense!….”

Aku menafikan apa yang Sandra katakan.. mane bleh sebuah kisah cinta agung bermula dgn facebook…

cliché…….

“Meh papa cter, cter yang sebenar….

Mcm ni Sandra….”

Mata Sandra berkaca… serius benar anak kecil ini…

Begini……

Ceritanya bermula juga pada bulan november, tarikhnya papa dah x ingat, kerja ingat2 tarikh ni biasanya tugas orang pompuan.....

(pung pang pung pang pung pang pung)

Sandra hanya melopong, tanda khusyuk mendengar.

……… Mata kami berpandangan, papa tepis meja di depan, dan kami bercumbuan, part bercumbu2 ni sengaja aku tambah, nk bagi jelas lagi maksudnya kepada Sandra..

"Waaaaa......."

Respon Sandra sambil bertepuk tgn…

Aku menyambng kembali cerita cinta agung kami berdua…. Dan disitu cinta kami berputik, tapi ni sume salah papa, papa degil.. mama dah bnyk kali pesan.. bhntila merokok, papa buat derk je.. bkn papa x sayang mama, x sayang Sandra.. tapi 2 la.. kerana papa, mama mengidap…………………………………………..

Air mata Sandra bergelinangan, aku tenung dalam-dalam mata anak kecil berkenaan, aku rangkul tubuh kecil itu….

“Papa sayang sandra, maafkan papa”

Aku habiskan sahaja crite aku disitu… biarla, aku tidak mahu rosakkan hari anak kecil ini…

“Papa..”

Suara Sandra lembut menusuk jauh ke dalam hati aku.

“mlm ni jom kita bc yassin, semoga mama tenang di alam sana..”

masuk hari ini,genap setahun mama Sandra meninggalkan kami… namun cintanya sebgai seorang ibu, sebgai seorang isteri.. akan terus dikenang.. tinggalla aku dan Sandra mengharungi bulan November yang sayu untuk kali ini dan juga untuk November yang mendatang……..

P/s `Aku` bukan aku.

2 comments:

Viva La zuLL said...

sayang ...............

Lurunna said...

bakar la lagi rokok tu, k.aida pon bisa mati ditangan kamu...muahahha