Thursday, November 25, 2010

petang itu aku bersama sang pemerhati awan.

Semalam hujan turun dengan lebat. Banyak kerja yang perlu aku selesaikan, namun apabila saja masuk ke bilik, badan ini secara outomatiknya akan memberat, kemudian diikuti dengan mata, jadi kesudahannya akan berakhir dengan aku dan katil bersama, meninggalkan kerja terkapai-kapai..

Semalam juga, aku berjumpa sang pemerhati awan, katanya semenjak dua menjak ni jarang benar beliau nampak kelibatku di stesen mimpi, soalan cepumas ditanya.

"Eh, lama x nampak?"

"dah lama x bermimpi, jarang tido malam sekarang."

Jawap aku sambil tersengih2…

Sempat juga petang semalam itu aku duduk bersama sang pemerhati awan, bercerita tentang macam-macam, alam loba-loba ade juga disebut oleh sang pemerhati awan, namun aku diamkan sahaja, malas nak ulas. nantila, apabila ada masa aku akan pergi ke alam loba-loba. X banyak benda baru katanya, Cuma ada suatu kisah yang membuatkan aku tersengih.

Kisah di sebuah stesen mimpi.

Ada seorang pakcik, mundar mandir tanpa sebarang arah, tanpa sebarang tujuan. Menggaru-garu kepala yang tidak gatal, seolah-olah konfius dengan matlamat yang ingin dituju.

lalu setelah beberapa lama, pakcik berkenaan meluru ke sebuah kaunter,

"Nak kemana pakcik...."

Tanya penjaga kaunter alam mimpi.

Pakcik nak ke suatu tempat yang ade bidadari
Tempat yang tenang bukan sunyi
Ramai bukan rimas
Tempat tawa tempat senyum bukan hilai melolong
Tempat minum bukan hilang akal hilang waras

gadis penjaga kaunter yang kiut miut yang kalo di alam nyata akan memilih KLCC dowh! ketawa kecil, menampak sepasang lesung pipit milik beliau.

"pakcik, pakcik sekarang di alam mimpi….

Bukan alam barzakh!"

Aku ketawa, sang pemerhati awan ketawa, aku tanyakan soalan… siapa pak cik tu, mengapa aneh benar mimpinya?

menurut sang pemerhati awan, ia adalah mimpi seorang pemabuk yang kecewa dengan mainan cinta.

Dari ketawa yang lebat aku berhenti lalu tersengih. Sang pemerhati awan berlalu pergi.

3 minit kemudian aku tersedar dari tido siang, meraba-raba bungkusan rokok… menyandar di dinding sambil menunggu waktu magrib...

4 comments:

Anonymous said...

jubo..
maghrib kat surau 3 hari ni satu pon mu x turun..
hahaha

Anonymous said...

M besar!

wdj owner said...

gambaran pak cik tue adakah mu dimasa tua yeng di kg wakaf lichong?

Lurunna said...

nok oyak dia bizi la tuh...cisss...!