Monday, January 10, 2011

lepas ni saya x kan tunggang unikorn lagi.


gambar ni saya lukis sendiri taw, bukan ehsan dewa google, tengok je, jgn culik!

4.00 a.m

Celake!

Saya tersedar dari tido ketika umat lain sedang nyenyak tido… mungkin. Terjaga di waktu pagi dan x dpt nk sambung balik adalah antara perkara yang paling saya tidak gemari. Tidak tahu nk buat apa, saya akan menggodek2 nset, mmbaca mesej2 lama, sesekali memandang notice board di bilik, rasa sakit hati melihat notice2 kerja yang belum saya selesaikan.

Ahhh!

Saya agak kecewa, ini sepatutnya waktu saya di alam mimpi, bersama pari-pari, bersama dolphin-dolphin kliposes (suatu haiwan mistik ciptaan saya, dolphin ini bersayap dan friendly. Ade paru-paru), tapi sayang, saya berada di alam nyata. Patutla tadi ketika saya sedang asyik menunggang unicorn bersama si dia, tiba-tiba unicorn yang kami tunggangi jatuh terjelepuk. Nk kate x makan mustahil, kerana ketika hendak mula menunggang tadi, saya tengok unicorn berkenaan baru sahaja selesai membaham selonggok rumput halus, yang berkhasiat lagi mengenyangkan. Rumput khas makanan unicorn. (dalam dunia saya ok)

Anyway,

Berbalik kepada hal saya dan dia, sebelum kami terjelepuk jatuh dari unicorn, sempat juga saya dan die bersama-sama menikmati pemandangan mimpi dan memerhati makhluk2 mimpi sambil menunggang seekor unicorn, of course la saya sebagai penunggang. Apa yang menarik segala apa yang kami lihat, apa yang saya dan die tengok adalah hasil ciptaan saya, ya kerana ini adalah mimpi saya.

Saya gembira melihat si dia tertawa dan terpesona dengan alam ciptaan saya, tapi saya agak terkilan apabila si dia mengatakan agak tidak berpuas ati dengan salah seekor makhluk di alam mimpi saya, merujuk kepada seekor haiwan yang saya namakan memonyet senja. Katanya die, monyet ini menakutkan dan sedikit sebanyak merosakkan mood keceriaan yang saya cuba timbulkan.

Well, saya x salahkan die, mungkin benar apa yang dikate, memonyet senja adalah intepritasi sudut gelap dalam diri saya, entah kenapa ianya memasuki mimpi yang sepatutnya indah ini. Tidak mengapa, saya berjanji untuk memusnahkan memonyet senja ini pada masa hadapan, itu janji saya kepada si dia. Kata saya sambil mengukir satu senyum manis.

Si dia tersenyum nipis sambil melontarkan pandangan pada pelangi berspektrum 24 warna.

“jom” kata saya.

“Kemana?” jawab si dia manja.

“Mengejar pelangi!...yeehaaa!” kata saya, dengan aksi ala koboi-koboi, kedua kaki depan unicorn terangkat, dan terus memecut laju.

Tiba-tiba…..

Kecebikkkkkkk!!

Unicorn bodoh berkenaan terjelepuk jatuh!

Saya tersentak lalu tersedar dari tido, lantas mencari nset untk bertanya khbar si dia.

Tp xkan saya nk tanye, Camner tadi? Sakit ke jatuh unicorn???

Dan itu adalah satu kebodohan, adalah bangang berbicara soal unicorn,dolphin kliposes, dan alam mimpi pada mana2 insan pada pukul 4 pagi.

Saya batalkan niat.

Saya lupa, dia jatuh di alam mimpi saya, jadi secara matematiknya, dia ok… sedang enak tido sekarang.

Maka saya bangun nyalakan sebatang rokok dan mencoret saki baki ingatan kisah saya dan dia di alam maya.

Dan si dia?

Terus hanyut di alam mimpi…………………….

2 comments:

Zie said...

Tuan tanah di alam fantasi..


tu lukisan yunikon? meh nak kasik A+..meh meh..

dakpipimerah said...

lawa lukis,,hehe